10 Perusahaan Jepang Rencana Investasi Air Minum Senilai Rp.1,7 Trilyun

3 84
Dari Kanan Direktur PDAM Giritirta Sari Wonogiri Suharno, Bupati Danar Rahmanto, dan tim perwakilan 10 perusahaan air | Foto Bagus
Dari Kanan Direktur PDAM Giritirta Sari Wonogiri Suharno, Bupati Danar Rahmanto, dan tim perwakilan 10 perusahaan air | Foto Bagus

infowonogiri.com – WONOGIRI – Sepuluh perusahaan penyedia air minum asal Jepang berencana akan dilibatkan dalam investasi yang mencapai Rp.1,7 Trilyun di Wonogiri. Sepuluh perusahaan itu adalah PT Azbil Berca Indonesia, Fuji Tecom Inc, Hitachi Plant Technology, Kubota Corporation, Mitsui & Co Ltd, Toyota Tsusho Corporation, dan Toshiba Corporation melalui perusahaannya yang telah beroperasi di Indonesia, Envitech Perkasa.

Ke 10 perusahaan asal negeri sakura itu telah puluhan tahun menangani pengolahan air minum di Jepang, menyediakan instalasi dan kegiatan pendukung lainnya. Hal itu dikemukakan oleh Direktur PDAM Giri Tirta Sari Kabupaten Wonogiri H Suharno, Kamis (17/1/13) di sela sela menerima perwakilan dari ke 10 perusahaan tersebut.

Ke 10 perusahaan tersebut datang disambut oleh Bupati Wonogiri H Danar Rahmanto, Direktur PDAM Wonogiri H Suharno, dan jajaran SKPD Pemda Wonogiri di pendopo rumah dinas Bupati. Namun sampai saat ini, investasi baru memasuki tahap kajian. Meski demikian,. Perwakilan 10 tim dari Jepang telah menyatakan keinginannya untuk berkontribusi dalam membangun industri penyedia air minum di Kethek Ogling.

Seperti dikemukakan oleh Wakil Direktur Water Supply Division, Ministry of Health Labour & Welfare (MHLW) Jepang, Yasunori Yoshizawa. Yoshizawa mengatakan timnya datang ke Wonogiri untuk meninjau proyek-proyek pengelolaan air yang mungkin bisa dikerjasamakan. Yoshizawa menyebutkan selain mengajak Japan Water Works Association, ia juga membawa 10 perusahaan untuk mengkaji industri air minum di Wonogiri.

“Kami ingin berbagi teknologi pengolahan air minum di sini di Indonesia. Di Jepang teknologi pengelolaan air minum bisa dikatakan sudah sempurna. Kami ingin terlibat dalam industri air minum di Wonogiri,” papar Yoshizawa. Memang Yoshizawa belum menyebut uang yang akan investasikan.

Direktur PDAM Wonogiri Suharno dan Kepala Bagian (Kabag) Perekonomian Setda Wonogiri, Sumarjo memperkirakan kebutuhan investasi pembangun instalasi air minum untuk menyuplai lima kota/kabupaten di Soloraya mencapai Rp1,7 triliun. Ke lima kota/kabupaten itu meliputi Wonogiri, Sukoharjo, Solo, Karanganyar dan Sragen.
Suharno, menjelaskan kedatangan tim investor dari Jepang masih dalam taraf kajian. Dalam kunjungan kali ini, tim investor menyambangi Waduk Gajah Mungkur (WGM) yang direncanakan menjadi penyedia air untuk instalasi pengolahan air Soloraya. Suharno belum berkenan menyebutkan kapan proyek invetasi itu dimulai, dan berapa kemampuan produksinya.

” Kita belum bisa berhitung kemampuan produksinya. Waktu memulai investasi itu belum kita tetapkan. Kita baru mengkaji. Mereka ingin melihat dan menangkap peluang dan penerapan teknologinya. Jika berjalan air minum bisa untuk lima kota/kabupaten se Soloraya,” pungkas Suharno. Selain di Wonogiri, tim investor Jepang juga akan ke Waduk Jatigede, Sumedang, Jawa Barat.[[email protected]]

error: Content is protected !!